Myexpresi

KITA HIDUP DEMI SEBUAH TUJUAN


Tinggalkan komentar

MEMAHAMI CARA OTAK BEKERJA

Sangat penting untuk memahami kompleksitas otak manusia. Otak manusia beratnya hanya tiga pound, namun diperkirakan memiliki sekitar 100 miliar sel. Sulit untuk mendapatkan pegangan pada angka yang besar (atau koneksi yang kecil). Mari kita mencoba untuk mendapatkan pemahaman tentang kompleksitas ini dengan membandingkannya dengan sesuatu yang telah menciptakan manusia – sistem telepon untuk seluruh planet ini. Jika kita mengambil semua telepon di dunia dan semua kabel (ada lebih dari empat miliar orang di planet ini), jumlah koneksi dan triliunan pesan per hari TIDAK akan sama dengan kompleksitas atau aktivitas otak manusia tunggal. Sekarang mari kita “masalah kecil” – mematahkan setiap telepon di Michigan dan memotong kawat setiap negara. Berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk seluruh negara bagian (sekitar 15 juta orang) untuk mendapatkan layanan telepon kembali? Seminggu, sebulan, atau beberapa tahun? Jika Anda menebak beberapa tahun, Anda sekarang mulai melihat kompleksitas pulih dari cedera kepala. Dalam contoh saya gunakan, warga Michigan akan tanpa layanan telepon sementara seluruh dunia memiliki layanan telepon yang bekerja dengan baik. Hal ini juga berlaku dengan orang-orang yang memiliki cedera kepala. Beberapa bagian dari otak akan bekerja dengan baik sementara yang lain membutuhkan perbaikan atau secara perlahan sedang terhubung kembali. AN MESIN LISTRIK DAN KIMIA Mari kita mulai melihat blok bangunan otak. Seperti yang dinyatakan sebelumnya, otak terdiri dari sekitar 100 miliar sel. Sebagian besar sel-sel ini disebut neuron. Neuron pada dasarnya adalah sebuah on / off seperti yang Anda gunakan untuk mengontrol lampu di rumah Anda. Hal ini baik dalam keadaan istirahat (off) atau merupakan bidikan impuls listrik ke kawat (di). Memiliki sel tubuh, kawat agak panjang (yang “kawat” disebut akson), dan pada akhir memiliki bagian kecil yang tunas keluar kimia. Kimia ini berjalan melintasi celah (sinaps) dimana hal tersebut memicu neuron lain untuk mengirim pesan. Ada banyak neuron ini mengirimkan pesan ke kawat (akson). By the way, masing-masing miliaran akson adalah menghasilkan sejumlah kecil muatan listrik, ini total daya yang telah diperkirakan setara bola lampu 60 watt. Dokter telah belajar bahwa mengukur aktivitas listrik dapat memberitahu bagaimana otak bekerja. Sebuah perangkat yang mengukur aktivitas listrik di otak disebut EEG (electroencephalograph). Setiap dari milyaran neuron “memuntahkan” zat kimia yang memicu neuron lain. Neuron yang berbeda menggunakan berbagai jenis bahan kimia. Zat kimia ini disebut “pemancar” dan diberi nama seperti epinefrin, norepinefrin, atau dopamin. Cukup sederhana, kan? Yah, tidak. Bahkan dalam model disederhanakan bahwa aku presentasi, hal itu akan lebih kompleks. ADALAH SATU OTAK KOMPUTER BESAR? Apakah otak seperti sistem telepon besar (karena memiliki banyak koneksi) atau salah satu komputer besar dengan ON atau OFF negara (seperti angka satu dan nol di komputer)? Baik di atas adalah benar. Mari kita lihat otak menggunakan model yang berbeda. Mari kita lihat otak sebagai sebuah orkestra. Dalam orkestra, Anda memiliki bagian musik yang berbeda. Ada bagian perkusi, bagian string, bagian Eropa:, dan sebagainya. Masing-masing memiliki pekerjaan sendiri untuk dilakukan dan harus bekerja sama dengan bagian lain. Saat memainkan musik, setiap bagian menunggu konduktor. Konduktor menimbulkan tongkat dan semua anggota orkestra mulai bermain pada waktu yang sama bermain pada catatan yang sama. Jika bagian drum belum berlatih, mereka tidak bermain serta sisa orkestra. Suara keseluruhan musik tampaknya “off” atau bermain buruk pada waktu tertentu. Ini adalah model yang lebih baik tentang bagaimana otak bekerja. Kita terbiasa berpikir otak sebagai komputer besar, tapi itu benar-benar seperti jutaan komputer kecil semua bekerja sama. MENDAPATKAN INFORMASI DALAM DAN DARI OTAK Bagaimana informasi masuk ke otak? Banyak informasi datang melalui tulang belakang di dasar otak. Pikirkan dari sumsum tulang belakang sebagai kabel telepon tebal dengan ribuan saluran telepon. Jika Anda memotong bahwa saraf tulang belakang, Anda tidak akan mampu bergerak atau merasakan apa pun dalam tubuh Anda. Informasi berjalan OUT dari otak untuk membuat bagian tubuh (lengan dan kaki) melakukan pekerjaan mereka. Ada juga banyak informasi yang masuk (panas, dingin, sakit, sensasi sendi, dll). Visi dan mendengar tidak pergi melalui tulang belakang tetapi langsung ke otak. Itu sebabnya orang bisa sepenuhnya lumpuh (tidak bisa menggerakkan tangan dan kaki) tapi masih melihat dan mendengar tanpa masalah. Informasi masuk dari sumsum tulang belakang dan datang tengah otak. Ini cabang-cabang keluar seperti pohon dan pergi ke permukaan otak. Permukaan otak abu-abu karena warna dari sel tubuh (itu sebabnya ini disebut masalah abu-abu). Kabel atau akson memiliki lapisan pada mereka yang berwarna putih (disebut white matter). DUA OTAK – Belahan KIRI DAN KANAN Kami memiliki dua mata, dua tangan, dan dua kaki, jadi mengapa tidak dua otak? Otak dibagi menjadi dua, belahan kanan dan kiri. Belahan kanan melakukan pekerjaan yang berbeda dari kiri. Belahan kanan lebih banyak berurusan dengan kegiatan visual dan berperan dalam menempatkan sesuatu bersama-sama. Sebagai contoh, dibutuhkan informasi visual, menempatkan bersama-sama, dan berkata ” Aku mengakui bahwa – itu kursi , “atau” itu mobil “atau” itu sebuah rumah . ” Ini mengatur atau kelompok informasi bersama-sama. Otak kiri cenderung menjadi bagian yang lebih analitis; menganalisis informasi yang dikumpulkan oleh kanan. Dibutuhkan informasi dari belahan kanan dan berlaku bahasa untuk itu. Belahan kanan “melihat” rumah, tapi otak kiri berkata, ” Oh yeah, aku tahu rumah yang yang – itu Bob rumah Paman . ” Jadi apa yang terjadi jika satu sisi dari otak terluka? Orang yang memiliki cedera pada sisi kanan otak “jangan meletakkan sesuatu bersama-sama” dan gagal untuk memproses informasi penting. Akibatnya, mereka sering mengembangkan suatu “sindrom penyangkalan” dan mengatakan “tidak ada yang salah dengan saya.” Sebagai contoh, saya diperlakukan seseorang dengan cedera pada sisi kanan otak – khususnya, bagian belakang otak kanan yang berhubungan dengan informasi visual – dan ia kehilangan setengah dari visinya. Karena sisi kanan otak terluka, gagal untuk “mengumpulkan” informasi, sehingga otak tidak menyadari ada sesuatu yang hilang. Pada dasarnya, orang ini buta di satu sisi tapi tidak tahu itu. Apa yang menakutkan adalah bahwa orang ini telah didorong mobilnya ke kantor saya. Setelah melihat hasil tes yang saya berikan, aku bertanya, “Apakah Anda memiliki banyak penyok di sisi kiri mobil Anda?” Ia kagum bahwa aku ajaib tahu ini tanpa melihat mobilnya. Sayangnya, saya harus bertanya padanya tidak mengemudi sampai masalahnya menjadi lebih baik. Tapi Anda bisa melihat bagaimana sisi kanan menempatkan sesuatu bersama-sama. Sisi kiri otak lebih banyak berurusan dengan bahasa dan membantu untuk menganalisis informasi yang diberikan ke otak. Jika Anda melukai sisi kiri otak, Anda menyadari bahwa hal-hal yang tidak bekerja (belahan kanan melakukan tugasnya), tetapi tidak mampu memecahkan masalah kompleks atau melakukan aktivitas yang kompleks. Orang dengan cedera otak kiri cenderung lebih depresi, memiliki lebih banyak masalah organisasi, dan memiliki masalah menggunakan bahasa. VISI – CARA KITA LIHAT HAL Informasi dari mata kita pergi ke daerah-daerah di bagian paling belakang otak. Kita semua pernah melihat kartun mana kelinci itu mendapat pukulan di kepala dan kelinci itu melihat bintang-bintang. Ini benar-benar dapat terjadi pada manusia (percayalah, bukan hal yang baik untuk lakukan di rumah!). Jika Anda mengambil pukulan yang cukup keras ke belakang kepala, daerah ini otak poni melawan belakang tengkorak Anda. Ini merangsang dan Anda dapat melihat bintang dan lampu berkedip. Ingat dua belahan? Setiap belahan setengah proses informasi visual. Informasi visual yang kita lihat di sebelah kiri akan diproses oleh belahan kanan. Informasi di sebelah kanan akan diproses oleh otak kiri. Ingat, kabel yang membawa informasi ke otak adalah “menyeberang” – informasi visual dari kiri masuk ke otak kanan. GERAKAN Daerah otak yang mengontrol gerakan berada dalam strip yang sangat sempit yang berlangsung dari dekat bagian atas kepala kanan bawah sepanjang mana telinga Anda berada. Ini disebut strip motor. Jika saya melukai daerah itu, saya akan memiliki masalah pengendalian setengah dari tubuhku. Jika saya mengalami stroke di belahan otak kiri saya, sisi kanan tubuh akan berhenti bekerja. Jika saya memiliki cedera pada belahan kanan saya di daerah ini, sisi kiri tubuh saya berhenti bekerja (ingat, kita memiliki dua otak). Inilah sebabnya mengapa satu setengah wajah mungkin terasa berat ketika seseorang memiliki stroke. PENDENGARAN DAN BAHASA Dalam populasi umum, 95 persen orang tidak kidal, yang berarti bahwa belahan otak kiri adalah belahan dominan. (Bagi Anda kidal, belahan kanan dominan.) Dengan tangan kanan orang, kemampuan untuk memahami dan mengekspresikan bahasa dalam lobus temporal kiri. Jika saya mengambil probe logam, dan biaya hanya dengan sedikit listrik, dan meletakkannya di area “utama” dari lobus temporal kiri, saya bisa mengatakan “hey, aku mendengar nada . ” Jika saya memindahkan probe ini ke daerah yang lebih kompleks dari lobus temporal, aku bisa mendengar kata yang dikatakan. Jika saya memindahkan probe listrik ke daerah bahkan lebih kompleks, saya bisa mendengar suara seseorang Aku mengakui, ” Aku mendengar suara Paman Bob . ” Kami memiliki area sederhana dari lobus temporal yang berhubungan dengan suara dasar dan area lain dari lobus temporal yang melihat mendengar informasi yang lebih kompleks. Lobus temporal kanan juga berhubungan dengan pendengaran. Namun, tugasnya adalah untuk memproses informasi musik atau membantu dalam identifikasi suara. Jika daerah ini rusak, kita tidak mungkin bisa menghargai musik atau bisa menyanyi. Karena kita cenderung berpikir dan mengekspresikan dalam hal bahasa, lobus temporal kiri adalah lebih penting untuk hari-hari berfungsi. Daerah Visi dan daerah mendengar otak memiliki daerah perbatasan di mana mereka berinteraksi. Ini adalah wilayah otak yang tidak membaca. Kami mengambil gambar visual dan mengkonversikannya menjadi suara. Jadi jika Anda mencederai daerah ini (atau tidak berkembang ketika Anda sangat muda), Anda mendapatkan sesuatu yang disebut disleksia. Orang yang memiliki disleksia memiliki masalah yang mungkin termasuk melihat surat mundur atau memiliki pemahaman masalah apa artinya kata-kata tertulis. KULIT SENSASI Jika sesuatu mendarat di tangan kiriku, informasi ini akan dikirim ke sisi kanan otak saya. It goes ke daerah otak di sebelah area yang berhubungan dengan gerakan. Wilayah taktil dari otak berurusan dengan sensasi fisik. Gerakan dan perasaan terkait erat, sehingga masuk akal bahwa mereka berada di samping satu sama lain dalam otak. Karena gerakan dan daerah taktil terletak dekat satu sama lain, tidak jarang orang dengan cedera otak kehilangan kedua gerakan dan perasaan di bagian tubuh mereka. Ingat – informasi taktil dari sisi kiri tubuh masuk ke otak kanan, seperti gerakan dan visi. Lobus frontal – Perencanaan, Pengorganisasian, Pengawasan Bagian terbesar dan paling maju dari otak lobus frontalis. (Ini disebut frontal lobus karena di bagian depan otak.) Salah satu tugas dari lobus frontal adalah perencanaan. Anda mungkin pernah mendengar “lobotomi frontal.” Pada pergantian abad, operasi ini dilakukan pada orang-orang yang sangat kejam atau yang berada di sebuah rumah sakit jiwa karena mereka sangat gelisah. Dokter digunakan operasi untuk kerusakan ini daerah otak. Setelah operasi ini, orang menjadi sangat pasif dan kurang kekerasan. Pada awalnya, para ilmuwan melihat ini sebagai hal yang besar. Bedah saraf bisa berhenti masalah perilaku seperti kekerasan. Masalahnya adalah bahwa pasien berhenti melakukan banyak hal lainnya. Mereka tidak mengurus diri sendiri dan mereka berhenti banyak aktivitas hidup sehari-hari. Mereka pada dasarnya duduk di sana. Pada cedera kepala, individu dengan gangguan lobus frontal tampaknya kurang motivasi dan mengalami kesulitan melakukan setiap tugas yang memerlukan beberapa langkah (misalnya, memperbaiki mobil atau perencanaan makan). Mereka memiliki masalah dengan perencanaan. Lobus frontalis juga terlibat dalam mengorganisir. Untuk banyak kegiatan, kita perlu melakukan langkah A, maka B langkah, maka langkah C. Kita harus melakukan hal-hal dalam urutan. Itulah yang lobus frontal membantu kita lakukan. Bila lobus frontal terluka, ada gangguan dalam kemampuan untuk urutan dan mengatur. Sebuah contoh umum adalah orang-orang yang masak dan biarkan langkah dalam urutan. Mereka lupa untuk menambahkan unsur penting atau mereka tidak berbalik kompor off. Saya sudah bertemu dengan banyak pasien yang pernah dibakar atau meleleh banyak panci. Selain itu, lobus frontal juga memainkan peran yang sangat penting dalam mengendalikan emosi. Jauh di tengah otak adalah bagian yang mengontrol emosi. Mereka sangat primitif emosi yang berhubungan dengan kelaparan, agresi, dan dorongan seksual. Daerah ini mengirim pesan ke bagian lain dari otak untuk MELAKUKAN SESUATU. Jika Anda marah, memukul sesuatu atau seseorang. Jika Anda lapar, ambil sesuatu dan memakannya. Lobus frontal “mengelola” emosi. Secara umum, lobus frontal memiliki fungsi NO atau STOP. Jika emosi Anda meminta anda untuk memukul atasan Anda, itu lobus frontal yang mengatakan “STOP atau Anda akan kehilangan pekerjaan.” Orang sering berkata ” hal kecil akan membuat aku dan aku benar-benar gila. ” Lobus frontal gagal menghentikan atau mematikan sistem emosional. Di sisi lain, kita telah berbicara tentang bagaimana merencanakan kegiatan lobus frontal. Lobus frontal mungkin gagal untuk merencanakan beberapa jenis emosi. Sebagai contoh, bunga seksual melibatkan beberapa tingkat perencanaan atau persiapan. Tanpa perencanaan ini, ada kurangnya minat seksual. Kurangnya perencanaan juga dapat mempengaruhi ekspresi kemarahan. Aku sudah beberapa anggota keluarga mengatakan ” Anda tahu, sebenarnya cedera kepala membaik, dia tidak seperti panas-kepala lagi. ” Jika Anda mendengarkan sangat hati-hati, Anda juga akan mendengar ” dia tidak termotivasi lagi. ” Ingatlah, lobus frontal rencana kegiatan serta kontrol emosi.


4 Komentar

masochist

Masochist adalah sebuah penyimpangan kepribadian. Ciri khasnya adalah suka menyakiti diri sendiri. Masochist sendiri terbagi dua. Ada yang namanya masochist moril, ada juga yang namanya masochist eros. Well, masochist moril adalah untuk orang orang yang mempunyai kenikmatan bawah sadar ketika seseorang menyakiti perasaannya. Orang ini mungkin menangis dan terlihat sangat sedih ketika di sakiti. Tapi kesedihan itu yang membuat ia merasa tenang.

Sedangkan masochist eros adalah masochist yang bersifat fisik. Bukan hanya di dalam aktifitas seksual saja. Tapi di hal lain juga.

ne penjelasannya…

* Masokisme Seksual
Kelainan ini diidap seseorang yang dengan sengaja membiarkan dirinya disiksa atau disakiti, baik secara fisik maupun psikologis, hanya untuk memperoleh kepuasan seksual. Ia akan semakin puas apabila dirinya semakin tersakiti atau tersiksa.

* Sadisme Seksual
Kelainan ini merupakan kebalikan dari mesokisme seksual. Artinya, penderita akan memperoleh kepuasan seksual jika melakukan hubungan seksual dengan cara menyakiti atau menyiksa terlebih dahulu pasangannya.

* Sado-masochist
Kelainan ini bisa juga disebut S-M, yaitu sebutan untuk penderita sadisme yang melakukan hubungan seksual dengan masokisme.


Tinggalkan komentar

parkin-son’s bukan anaknya bu par dan pak kin

 

Parkinson’s

Klasifikasi dan bahan-bahan eksternal

 

Ilustrasi penderita Parkison oleh Sir William Richard Gowers dari buku A Manual of Diseases of the Nervous System tahun 1886

ICD10

G20.F02.3

ICD9

332

DiseasesDB

9651

MedlinePlus

000755

eMedicine

neuro/304  neuro/635masa awal
pmr/99 masa rehab

Penyakit Parkinson (bahasa Inggrisparalysis agitans, Parkinson disease) adalah penyakit degeneratif syaraf yang pertama ditemukan pada tahun 1817(An Essay on the Shaking Palsy) oleh Dr. James Parkinson.
dengan adanya tremor pada saat beristirahat, kesulitan untuk memulai pergerakan dan kekakuan otot.

Parkinson menyerang sekitar 1 di antara 250 orang yang berusia diatas 40 tahun dan sekitar 1 dari 100 orang yang berusia diatas 65 tahun.

Penyebab

Jauh di dalam otak ada sebuah daerah yang disebut ganglia basalis. Jika otak memerintahkan suatu aktivitas (misalnya mengangkat lengan), maka sel-sel saraf di dalam ganglia basalis akan membantu menghaluskan gerakan tersebut dan mengatur perubahan sikap tubuh. Ganglia basalis mengolah sinyal dan mengantarkan pesan ke talamus, yang akan menyampaikan informasi yang telah diolah kembali ke korteks otak besar.

Keseluruhan sinyal tersebut diantarkan oleh bahan kimia neurotransmiter sebagai impuls listrik di sepanjang jalur saraf dan di antara saraf-saraf. Neurotransmiter yang utama pada ganglia basalis adalah dopamin.

Pada penyakit Parkinson, sel-sel saraf pada ganglia basalis mengalami kemunduran sehingga pembentukan dopamin berkurang dan hubungan dengan sel saraf dan otot lainnya juga lebih sedikit. Penyebab dari kemunduran sel saraf dan berkurangnya dopamin terkadang tidak diketahui. Penyakit ini cenderung diturunkan, walau terkadang faktor genetik tidang memegang peran utama.

Kadang penyebabnya diketahui. Pada beberapa kasus, Parkinson merupakan komplikasi yang sangat lanjut dari ensefalitis karena virus (suatu infeksi yang menyebabkan peradangan otak). Kasus lainnya terjadi jika penyakit degeneratif lainnya, obat-obatan atau racun memengaruhi atau menghalangi kerja dopamin di dalam otak. Misalnya obat anti psikosa yang digunakan untuk mengobati paranoia berat dan skizofrenia menghambat kerja dopamin pada sel saraf.

Gejala

Penyakit Parkinson dimulai secara samar-samar dan berkembang secara perlahan.

Pada banyak penderita, pada mulanya Parkinson muncul sebagai tremor (gemetar) tangan ketika sedang beristirahat, tremor akan berkurang jika tangan digerakkan secara sengaja dan menghilang selama tidur. Stres emosional atau kelelahan bisa memperberat tremor. Pada awalnya tremor terjadi pada satu tangan, akhirnya akan mengenai tangan lainnya, lengan dan tungkai. Tremor juga akan mengenai rahang, lidah, kening dan kelopak mata.

Pada sepertiga penderita, tremor bukan merupakan gejala awal; pada penderita lainnya tremor semakin berkurang sejalan dengan berkembangnya penyakit dan sisanya tidak pernah mengalami tremor.

Penderita mengalami kesulitan dalam memulai suatu pergerakan dan terjadi kekakuan otot. Jika lengan bawah ditekuk ke belakang atau diluruskan oleh orang lain, maka gerakannya terasa kaku. Kekakuan dan imobilitas bisa menyebabkan sakit otot dan kelelahan. Kekakuan dan kesulitan dalam memulai suatu pergerakan bisa menyebabkan berbagai kesulitan. Otot-otot kecil di tangan seringkali mengalami gangguan, sehingga pekerjaan sehari -hari (misalnya mengancingkan baju dan mengikat tali sepatu) semakin sulit dilakukan.

Penderita mengalami kesulitan dalam melangkah dan seringkali berjalan tertatih-tatih dimana lengannya tidak berayun sesuai dengan langkahnya. Jika penderita sudah mulai berjalan, mereka mengalami kesulitan untuk berhenti atau berbalik. Langkahnya bertambah cepat sehingga mendorong mereka untuk berlari kecil supaya tidak terjatuh. Sikap tubuhnya menjadi bungkuk dan sulit mempertahankan keseimbangan sehingga cenderung jatuh ke depan atau ke belakang.

Wajah penderita menjadi kurang ekspresif karena otot-otot wajah untuk membentuk ekspresi tidak bergerak. Kadang berkurangnya ekspresi wajah ini disalah artikan sebagai depresi, walaupun memang banyak penderita Parkinson yang akhirnya mengalami depresi. Pandangan tampak kosong dengan mulut terbuka dan matanya jarang mengedip. Penderita seringkali ileran atau tersedak karena kekakuan pada otot wajah dan tenggorokan menyebabkan kesulitan menelan. Penderita berbicara sangat pelan dan tanpa aksen (monoton) dan menjadi gagap karena mengalami kesulitan dalam mengartikulasikan fikirannya. Sebagian besar penderita memiliki intelektual yang normal, tetapi ada juga yang menjadi pikun.

Diagnosa

Diagnosa ditegakkan gejala-gejalanya.

 

Pengobatan

Menyusul ditemukannya kinom pada manusiakinase protein telah menjadi prioritas terpenting kedua pada upaya penyembuhan, oleh karena dapat dimodulasi oleh molekul ligan kecil. Peran kinase pada lintasan molekular neuron terus dipelajari, namun beberapa lintasan utama telah ditemukan. Sebuah protein kinase, CK1 dan CK2, ditemukan memiliki peran yang selama ini belum diketahui, pada patologi molekular dari beberapa kelainan neurogeneratif, seperti Alzheimer, penyakit Parkinson dan sklerosis lateral amiotrofik. Pencarian senyawa organik penghambat yang spesifik bekerja pada kedua enzim ini, sekarang telah menjadi tantangan dalam perawatan penyakit tersebut di atas.

Penyakit Parkinson bisa diobati dengan berbagai obat, seperti levodopa, bromokriptin, pergolid, selegilin, antikolinergik (benztropin atau triheksifenidil), antihistamin, anti depresi, propanolol dan amantadin. Tidak satupun dari obat-obat tersebut yang menyembuhkan penyakit atau menghentikan perkembangannya, tetapi obat-obat tersebut menyebabkan penderita lebih mudah melakukan suatu gerakan dan memperpanjang harapan hidup penderita.

Di dalam otak levodopa diubah menjadi dopamin . Obat ini mengurangi tremor dan kekakuan otot dan memperbaiki gerakan. Penderita Parkinson ringan bisa kembali menjalani aktivitasnya secara normal dan penderita yang sebelumnya terbaring di tempat tidur menjadi kembali mandiri.

Pengobatan dasar untuk Parkinson adalah levodopa-karbidopa. Penambahan karbidopa dimaksudkan untuk meningkatkan efektivitas levodopa di dalam otak dan untuk mengurangi efek levodopa yang tidak diinginkan di luar otak. Mengkonsumsi levodopa selama bertahun-tahun bisa menyebabkan timbulnya gerakan lidah dan bibir yang tidak dikehendakik, wajah menyeringai, kepala mengangguk-angguk dan lengan serta tungkai berputar-putar. Beberapa ahli percaya bahwa menambahkan atau mengganti levodopa dengan bromokriptin selama tahun-tahun pertama pengobatan bisa menunda munculnya gerakan-gerakan yang tidak dikehendaki.

Sel-sel saraf penghasil dopamin dari jaringan janin manusia yang dicangkokkan ke dalam otak penderita Parkinson bisa memperbaiki kelainan kimia tetapi belum cukup data mengenai tindakan ini.

Untuk mempertahankan mobilitasnya, penderita dianjurkan untuk tetap melakukan kegiatan sehari-harinya sebanyak mungkin dan mengikuti program latihan secara rutin. Terapi fisik dan pemakaian alat bantu mekanik (misalnya kursi roda) bisa membantu penderita tetap mandiri.

Makanan kaya serat bisa membantu mengatasi sembelit akibat kurangnya aktivitas, dehidrasi dan beberapa obat. Makanan tambahan dan pelunak tinja bisa membantu memperlancar buang air besar. Pemberian makanan harus benar-benar diperhatikan karena kekakuan otot bisa menyebabkan penderita mengalami kesulitan menelan sehingga bisa mengalami kekurangan gizi (malnutrisi).

Levodopa

Levodopa dikombinasikan dengan karbidopa merupakan pengobatan utama untuk Parkinson Diberikan bersama karbidopa untuk meningkatkan efektivitasnya & mengurangi efek sampingnya Mulai dengan dosis rendah, yg selanjutnya ditingkatkan sampai efek terbesar diperoleh Setelah beberapa tahun digunakan, efektivitasnya bisa berkurang bromokriptin atau pergolid Pada awal pengobatan seringkali ditambahkan pada pemberian levodopa untuk meningkatkan kerja levodopa atau diberikan kemudian ketika efek samping levodopa menimbulkan masalah baru Jarang diberikan sendiri. Seleglin Seringkali diberikan sebagai tambahan pada pemakaian levodopa Bisa meningkatkan aktivitas levodopa di otak . Obat antikolinergik (benztropin & triheksifenidil), obat anti depresi tertentu, antihistamin (difenhidramin) Pada stadium awal penyakit bisa diberikan tanpa levodopa, pada stadium lanjut diberikan bersamaan dengan levodopa, mulai diberikan dalam dosis rendah Bisa menimbulkan beberapa efek samping. Amantadin Digunakan pada stadium awal untuk penyakit yg ringan Pada stadium lanjut diberikan untuk meningkatkan efek levodopa Bisa menjadi tidak efektif setelah beberap bulan digunakan sendiri

Sel punca dewasa

Sel punca dewasa dapat digunakan untuk mengobati penyakit Parkinson/Parkinson’s disease (PD) contohnya adalah sel punca dewasa yang berasal dari sumsum tulang belakang dapat menggantikan sel-sel neuron (saraf) otak yang rusak akibat penyakit Parkinson.


1 Komentar

LUPUS… BUKAN KOMIK LHO…

Lupus eritematosus sistemik

Seperti yang diungkapkan dalam buku kecil Care for Lupus (Syamsi Dhuha), Lupus adalah sebutan umum dari suatu kelainan yang disebut sebagai Lupus Erythematosus.

Dalam istilah sederhana, seseorang dapat dikatakan menderita penyakit Lupus Erythematosus saat tubuhnya menjadi alergi pada dirinya sendiri. Lupus adalah istilah dari bahasa Latin yang berartiSerigala.

Hal ini disebabkan penderita penyakit ini pada umumnya memiliki butterfly rash atau ruam merah berbentuk kupu-kupu di pipi yang serupa di pipi Serigala, tetapi berwarna putih.

Penyakit ini dalam ilmu kedokteran disebut Systemic Lupus Erythematosus (SLE), yaitu ketika penyakit ini sudah menyerang seluruh tubuh atau sistem internal manusia. Dalam ilmu imunologi atau kekebalan tubuh, penyakit ini adalah kebalikan dari kanker atau HIV/AIDS. Pada Lupus, tubuh menjadi overacting terhadap rangsangan dari sesuatu yang asing dan membuat terlalu banyak antibodi atau semacam protein yang malah ditujukan untuk melawan jaringan tubuh sendiri. Dengan demikian, Lupus disebut sebagai autoimmune disease (penyakit dengan kekebalan tubuh berlebihan).

Jenis penyakit Lupus ini memiliki tiga macam bentuk, yang pertama yaitu Cutaneus Lupus, seringkali disebut discoid yang memengaruhi kulit. Kedua, Systemic Lupus Erythematosus (SLE) yang menyerang organ tubuh seperti kulit, persendian, paru-paru, darah, pembuluh darah, jantung, ginjal, hati, otak, dan syaraf. Ketiga, Drug Induced Lupus(DIL), timbul karena menggunakan obat-obatan tertentu. Setelah pemakaian dihentikan, umumnya gejala akan hilang.

dan biasanya odipus (orang hidup dengan lupus)akan menghindari hal-hal yang dapat membuat penyakitnya kambuh dengan :

  1. Menghindari stress
  2. Menjaga agar tidak langsung terkena sinar matahari
  3. mengurangi beban kerja yang berlebihan
  4. menghindari pemakaian obat tertentu.

odipus dapat memeriksakaan diri pada dokter2 pemerhati penyakit ini, dokter spesialis penyakit dalam konsultasi hematologi, rheumatology, ginjal, hipertensi, alergi imunologi, jika lupus dapat tertanggulangi, berobat dengan teratur, minum obat teratur yang di berikan oleh dokter (yang biasanya diminum seumur hidup), odipus akan dapat hidup layaknya orang normal.


Tinggalkan komentar

AMEIURUS MELAS

Ameiurus melas…..

Lele
Rentang fosil: Pliosen Bawah – Kini
Lele kampung, Clarias batrachus

Lele kampungClarias batrachus
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan: Animalia
Filum: Chordata
Kelas: Actinopterygii
Ordo: Siluriformes
Famili: Clariidae
Genus: Clarias
Scopoli, 1777
Spesies
Banyak, lihat pada teks.
Sinonim
  • Chlarias Scopoli, 1777
  • Macropteronotus La Cepède, 1803
  • Clarias Cuvier, 1816
  • Cossyphus M’Clelland, 1844
  • Phagorus M’Clelland, 1844
  • Dinotopteroides Fowler, 1930
  • Prophagorus Smith, 1939
  • Anguilloclarias Teugels, 1982
  • Brevicephaloides Teugels, 1982
  • Clarioides Teugels, 1982
  • Platycephaloides Teugels, 1982

Lele atau ikan keli, adalah sejenis ikan yang hidup di air tawar. Lele mudah dikenali karena tubuhnya yang licin, agak pipih memanjang, serta memiliki “kumis” yang panjang, yang mencuat dari sekitar bagian mulutnya.Nama-nama lele di Nusantara

Lele, secara ilmiah, terdiri dari banyak spesies. Tidak mengherankan pula apabila lele di Nusantara mempunyai banyak nama daerah. Antara lain: ikan kalang (Sumatra Barat), ikan maut (Gayo dan Aceh), ikan sibakut (Karo), ikan pintet (Kalimantan Selatan), ikan keling (Makassar), ikan cepi (Sulawesi Selatan), ikan lele atau lindi (Jawa Tengah) atau ikan keli (Malaysia).

Di negara lain dikenal dengan nama mali (Afrika), plamond (Thailand), gura magura (Srilangka), ナマズ (Jepang) dan 鲇形目 (Tiongkok). Dalam bahasa Inggris disebut pula catfishsiluroidmudfish dan walking catfish. Nama ilmiahnya, Clarias, berasal dari bahasa Yunani chlaros, yang berarti ‘lincah’, ‘kuat’, merujuk pada kemampuannya untuk tetap hidup dan bergerak di luar air.[1]

Pemerian

Ikan-ikan marga Clarias dikenali dari tubuhnya yang licin memanjang tak bersisik, dengan sirip punggung dan sirip anus yang juga panjang, yang kadang-kadang menyatu dengan sirip ekor, menjadikannya nampak seperti sidat yang pendek. Kepalanya keras menulang di bagian atas, dengan matayang kecil dan mulut lebar yang terletak di ujung moncong, dilengkapi dengan empat pasang sungut peraba (barbels) yang amat berguna untuk bergerak di air yang gelap. Lele juga memiliki alat pernafasan tambahan berupa modifikasi dari busur insangnya. Terdapat sepasang patil, yakni duri tulang yang tajam, pada sirip-sirip dadanya. [2][3][4]

Habitat dan perilaku

Lele tidak pernah ditemukan di air payau atau air asin, kecuali lele laut yang tergolong ke dalam marga dan suku yang berbeda (Ariidae). Habitatnya di sungai dengan arus air yang perlahan, rawa, telaga, waduk, sawah yang tergenang air. Bahkan ikan lele bisa hidup pada air yang tercemar, misalkan di got-got dan selokan pembuangan.

Ikan lele bersifat nokturnal, yaitu aktif bergerak mencari makanan pada malam hari. Pada siang hari, ikan lele berdiam diri dan berlindung di tempat-tempat gelap. Di alam, ikan lele memijah pada musim penghujan.

Kegunaan

Lele dumbo

Banyak jenis lele yang merupakan ikan konsumsi yang disukai orang. Sebagian jenis lele telah dibiakkan orang, namun kebanyakan spesiesnya ditangkap dari populasi liar di alam. Lele dumbo yang populer sebagai ikan ternak, sebetulnya adalah jenis asing yang didatangkan (diintroduksi) dari Afrika.

Lele dikembangbiakkan di Indonesia untuk konsumsi dan juga untuk menjaga kualitas air yang tercemar. Seringkali lele ditaruh di tempat-tempat yang tercemar karena bisa menghilangkan kotoran-kotoran. Lele yang ditaruh di tempat-tempat yang kotor harus diberok terlebih dahulu sebelum siap untuk dikonsumsi. Diberok itu ialah maksudnya dipelihara pada air yang mengalir selama beberapa hari dengan maksud untuk membersihkannya.

Kadangkala lele juga ditaruh di sawah karena memakan hama-hama yang berada di sawah. Lele sering pula ditaruh di kolam-kolam atau tempat-tempat air tergenang lainnya untuk menanggulangi tumbuhnya jentik-jentik nyamuk.


Tinggalkan komentar

Taksonomi

Pernah anda mengenal taksonomi?,Kata taksonomi diambil dari bahasa Yunani tassein ( bukan kafein maupun assain) yang berarti untuk mengelompokkan dan nomos (seperti domestos nomos hahahaha) yang berarti aturan. Jadi,Taksonomi dapat diartikan sebagai pengelompokan suatu hal berdasarkan hierarki (tingkatan) tertentu. Di mana taksonomi yang lebih tinggi bersifat lebih umum dan taksonomi yang lebih rendah bersifat lebih spesifik.

Taksonomi dalam Biologi

Dalam biologi, taksonomi merupakan cabang ilmu tersendiri yang mempelajari penggolongan atau sistematika makhluk hidup. Sistem yang dipakai adalah penamaan dengan dua sebutan, yang dikenal sebagai tata nama binomial atau binomial nomenclature, yang diusulkan oleh Carl von Linne (Latin: Carolus Linnaeus), seorang naturalis berkebangsaan Swedia.

Ia memperkenalkan enam hierarki (tingkatan) untuk mengelompokkan makhluk hidup. Keenam hierarki (yang disebut takson) itu berturut-turut dari tingkatan tertinggi (umum) hingga terendah (spesifik) adalah :

Dalam tatanama binomial, penamaan suatu jenis cukup hanya menyebutkan nama marga (selalu diawali dengan huruf besar) dan nama jenis (selalu diawali dengan huruf kecil) yang dicetak miring (dicetak tegak jika naskah utama dicetak miring) atau ditulis dengan garis bawah. Aturan ini seharusnya tidak akan membingungkan karena nama marga tidak boleh sama untuk tingkatan takson lain yang lebih tinggi.

Perkembangan pengetahuan lebih lanjut memaksa dibuatnya takson baru di antara keenam takson yang sudah ada (memakai awalan ‘super-‘ dan ‘sub-‘). Dibuat pula satu takson di atas Phylum, yaituRegnum (secara harafiah berarti Kingdom atau Kerajaan) untuk membedakan Prokariota (terdiri dari Regnum Archaea dan Bacteria) dan Eukariota (terdiri dari Regnum Fungi atau JamurPlantae atauTumbuhan, dan Animalia atau Hewan).

Taksonomi dalam pedologi

Dalam cabang ilmu tanah (pedologi), taksonomi tanah dibuat berdasarkan sejumlah variabel yang mencirikan keadaan suatu jenis tanah. Karena klasifikasi awal tidak sistematis, pada tahun 1975 tim dari ‘Soil Survey Staff’ dari Departemen Pertanian Amerika Serikan (USDA) menerbitkan suatu kesepakatan dalam taksonomi tanah. Sejak saat itu, setiap jenis tanah paling sedikit memiliki dua nama. Meskipun nama baru sudah diberikan, nama lama seringkali masih dipakai karena aturan dari Soil Survey Staff dianggap terlalu rinci.

Taksonomi dalam pendidikan

Lihat pula Taksonomi Bloom

Dalam pendidikan, taksonomi dibuat untuk mengklasifikasikan tujuan pendidikan. Dalam hal ini, tujuan pendidikan dibagi menjadi beberapa domain, yaitu: kognitif, afektif, dan psikomotor. Dari setiap ranah tersebut dibagi kembali menjadi beberapa kategori dan subkategori yang berurutan secara hirarkis (bertingkat), mulai dari tingkah laku yang sederhana sampai tingkah laku yang paling kompleks. Tingkah laku dalam setiap tingkat diasumsikan menyertakan juga tingkah laku dari tingkat yang lebih rendah.

Taksonomi ini pertama kali disusun oleh Benjamin S. Bloom dan kawan-kawan pada tahun 1956, sehingga sering pula disebut sebagai “Taksonomi Bloom”.

hm…. taksonomi.. i like it


Tinggalkan komentar

alkaloid

Alkaloid………….

Adalah sebuah golongan senyawa basa bernitrogen yang kebanyakan heterosiklik dan terdapat di tetumbuhan (tetapi ini tidak mengecualikan senyawa yang berasal dari hewan). Asam amino, peptida, protein, nukleotid, asam nukleik, gula amino dan antibiotik biasanya tidak digolongkan sebagai alkaloid. Dan dengan prinsip yang sama, senyawa netral yang secara biogenetik berhubungan dengan alkaloid termasuk digolongan ini.


Alkaloid biasanya diklasifikasikan menurut kesamaan sumber asal molekulnya (precursors),didasari dengan metabolisme pathway (metabolic pathway) yang dipakai untuk membentuk molekul itu. Kalau biosintesis dari sebuah alkaloid tidak diketahui, alkaloid digolongkan menurut nama senyawanya, termasuk nama senyawa yang tidak mengandung nitrogen (karena struktur molekulnya terdapat dalam produk akhir. sebagai contoh: alkaloid opium kadang disebut “phenanthrenes”), atau menurut nama tumbuhan atau binatang dimana senyawa itu diisolasi. Jika setelah alkaloid itu dikaji, penggolongan sebuah alkaloid diubah menurut hasil pengkajian itu, biasanya mengambil nama amine penting-secara-biologi yang mencolok dalam proses sintesisnya.

Kategori